Pengikut

Nuffnang

Jumaat, 3 Disember 2010

YB Dato' Mohd Nasir Tan Sri Ibrahim Fikri

sumber :-

YB Dato' Mohd Nasir Tan Sri Ibrahim Fikri


MELAYU DULU, MELAYU SEKARANG

Posted: 02 Dec 2010 09:09 PM PST

Assalamualaikum,

Menulis mengenai Melayu, ia sangat menyentuh perasaan saya sebenarnya. Ternyata Melayu dahulu berbeza dengan Melayu sekarang.

Melayu dahulu sangat serius dan peka dengan kepentingan bangsanya, pantang dicabar dan diperlekehkan, maka bangkitlah Melayu. Suara Melayu adalah suara keramat pada waktu itu. Suara Melayu tidak akan ada yang berani menyanggah. Melayu dahulu sanggup melakukan apa sahaja, mempertaruhkan apa sahaja demi agama, bangsa dan negaranya. Kehebatan Melayu dahulu tidak boleh dipertikaikan oleh sesiapa pun. Oleh kerana itu, lahirnya kata-kata, takkan Melayu hilang di dunia. Itu Melayu dahulu.

Melayu sekarang?. Melayu sekarang mudah melatah, Melayu sekarang sanggup jadi pak turut, Melayu sekarang pandai bercakap tapi tak pandai buat, Melayu sekarang hanya jaguh di jalan raya (menjadi perusuh dan penunjuk perasaan), Melayu sekarang hanya hebat di pentas ceramah... Melayu sekarang, di mana identitinya.

Walaupun bukan semua Melayu sama seperti Melayu sekarang itu, namun sudah ramai yang bergelar "Melayu Sekarang" itu.

Hakikatnya, Melayu sekarang tergamak mahu membuang ketuanan Melayunya. Tergamak merendah-rendahkan bangsa politik kononnya pendekatan Ketuanan Melayu itu lebih bersifat kehambaan. Siapa kata?

Sela hampir 60 tahun Malaysia merdeka dengan semangat ketuanan Melayu, tidak pernah ada kepentingan bangsa lain tersekat, disekat atau mundur ke belakang. Malah bangsa-bangsa lain bebas dengan amalan dan cara hidup bangsanya - dalam banyak keadaan, bangsa lain jauh lebih berjaya?. apakah mereka berjaya selama ini kerana menjadi hamba Melayu?. Tidak. Falsafah itu sengaja diwujudkan oleh golongan yang telah terlajak kata mengenai bangsanya sendiri.

Agak malang sebenarnya, apabila orang pertama yang memperlekeh dan cuba merendah-rendahkan Melayu adalah orang Melayu sendiri. Nah!, mungkin ada yang berkata bahawa memperkatakan mengenai bangsa adalah sempit. Orang yang bercakap sedemikian adalah mereka yang mahu melacurkan kepentingan bangsa dan mereka hanya mahu menghalalkan segala-galanya termasuk menjahamkan bangsa sendiri agar cota-cita mereka tercapai.

Rakyat harus sedar akan hakikat ini. Jangan terpedaya, terperangkap dengan golongan yang tergamak menghina bangsanya sendiri.

Melayu sekarang, bangkitlah mempertahankan bangsa kita. Mari kita bersatu, sepakat dan bertekad dalam mendepani situasi ini. Melayu, mari kita menolak pengkhianat bangsa ini.

Perjuangan kita masih jauh, membina Melayu yang cemerlang dan hebat, bersifat local dan global - kita semua harus membina kekuatan ini kerana Melayu telah terbukti bukan hanya melindungi Melayu tetapi menjadi payung kepada bangsa-bangsa lain.

Mudah-mudahan Melayu sekarang tidak mudah lupa - yang tersesat, kembalilah ke pangkal jalan.


0 ulasan:

Sayap Parti

Bahagian